Archives

0

MAKES Camp : Syabas dan Dasyat!

Insoft Tuesday, December 29, 2009


May all your dreams, turn into goals
0

PERMAI 2010 (Awang suh bubuh...)

Insoft Sunday, December 20, 2009







video

ada cadangan lagu tema?
0

Antibiotic 5 di tanah Sunda

Insoft Tuesday, December 15, 2009

informasi : http://5th-antibiotic.com/
0

MAKES Camp

Insoft



Anjuran : http://altis-academy.blogspot.com/

0

Wahabi II

Insoft Monday, December 7, 2009
The Professor

Silakan anda jika mempunyai pandangan atau pendapat lain yang berbeza dengan saya. Asalkan anda ada sumber pustaka dan literatur yang anda gunakan. Ada dasarnya"

Kata-kata seorang doktor pakar kanak-kanak di Rumah Sakit Hasan Sadikin, Dr Eddy Fadhlyana, ketika memberikan bimbingan kepada kumpulan belajarku di bahagian kanak-kanak.

Jika satu ketika dahulu, kata-kata atau pendapat seorang doktor pakar atau konsulen yang sudah lama bergelumang dalam dunia perubatan, yang mengetahui selok belok penyakit dan dikira ‘otai ‘ adalah kata-kata atau fatwa yang keramat dalam satu-satu masalah. Hitam katanya, maka hitamlah. Warna-warni katanya, jadi pelangilah.

Awas jika mahu ingkar. Anda bisa gagal di tempat dan dicemu. Anda jua bisa dicop wahabi. Sumber dari mereka adalah yang paling kredibel dan terpercaya.

Namun sejalan dengan perkembangan ilmu dan disiplinnya, hal ini menerima perubahan. Fatwa dari professor atau doktor pakar tidak lagi djadikan bukti atau sumber utama dalam satu-satu persoalan perubatan. Sebaliknya sumber-sumber dari jurnal perubatan,kajian-kajian dan eksperimen yang mutakhir, buku-buku teks dan pustaka telah menjadi sumber utama yang merupakan sumber yang paling kuat.

Silakan anda menyanggah pendapat Dr Tri Hanggono jika anda membawa bukti dari Harper,s Boichemistry. Ironi sekali dalam disiplin ilmu Evidance Base Medicine, sumber yang satu ketika dahulu merupakan sumber keramat kini diletakkan sebagai sumber yang paling akhir menjadi pilihan.


Sumber utama

Ini lah yang berlaku dan berkembang dalam satu disiplin ilmu di satu bidang yang sangat penting dan dihormati dalam dunia ini. Bukan sahaja anda harus ada sandaran dalam menetapkan satu pendapat atau pendirian, sandaran anda juga punya tingkatan-tingkatannya. Ilmu sangat penting dari sumber yang benar. Jika tidak kena caranya, pendapat anda adalah picisan dan ditong sampahkan.

Namun begitu, tidaklah doktor pakar atau ulama’ perubatan ini dipandang remeh atau diperleceh. Mereka adalah guru-guru besar dalam bidang ini. Benar ilmu secara teori atau dalam buku bisa berbagai ragam tapi itu cuma sebahagian dari seluruh disiplin ilmu perubatan. Dalam apa-apa displin ilmu pun tetap ada beberapa sisi. Secara ringkas dalam ilmu perubatan ada teori dan praktikal. Dalam hal praktikal , anda jangan main-main dengan doktor pakar dan konsulen. Aku baru cuma bisa tahu ada efusi pluera pada anak TB daripada hasil x-ray. Itu pun baca hasil yang telah dianalisa oleh radiologis. Konsulenku Dr Reni cuma perlu perkusi 2 kali untuk pastikan hal itu. Tidak mengapalah, suatu hari nanti aku mahu cuma melihat sudah tahu ada hepatomegali.

Ilmu perubatan dan ahlinya telah mengalami perubahan.


gambar hiasan

Bagaimana pula dengan ilmu agama, para ahlinya dan pengamalnya?

Sudah berubah?

Belum?

Ah..anda lembab.

Jadul.

0

Wahabi

Insoft Friday, December 4, 2009


Kita manusia yang bebas minda dan fikiran. Kita bukan buluh yang keras.Kita rebung yang enak dan empuk. Kita adalah golongan muda yang penuh idealisme dan cita-cita . Kita anak muda yang tidak pernah takut berubah dan melakukan perubahan.Kita tidak pernah gentar dan terkejut dengan berbagai ragam dunia.Kita tidak jumud apatah lagi kedekut.

Kita ana muda yang tidak mahu membazir tenaga dengan hal yang remeh. Kita bergerak memenuhi angan-angan dan cita-cita kita yang besar. Melakukan perubahan dengan melakukan sesuatu yang berbeza atau dengan cara yang berbeza. Kita menghormati `old-timer’ tapi kita bukan burung kakak tua. Kita bukan katak bawah tempurung mahupun tin. Kita siap menantang dunia.

Pedulikan mereka yang masih ditakuk lama. Abaikan mereka yang masih pesimis. Tinggalkan mereka dengan “ini sesat” dan “ini bid’ah” mereka. Biarkan si luncai terjun dengan labu-labunya.

Buka hati. Bebaskan minda. Raikan hidup dengan penuh semangat segar yang mengalir dalam diri. Melangkah penuh optimis setiap hari dengan ceria. Sedia menerima perbezaan. Siapa takut dengan berbeza. Tidak semua yang berbeza dengan kita adalah sesat. Tidak semua yang tidak menerima kita adalah bid’ah. Jangan beri banyak alasan.

Itulah kita. Silakan bergabung. Jika anda bukan dari kita, silakan terjun dengan labu-labu anda.

Aku malas cakp banyak.

p/s : ada paham??


 
Copyright 2010 InSoft...